Rasio Risiko terhadap Imbalan: Arti, Formula, dan Pentingnya Trading

Rasio Risiko terhadap Imbalan: Arti, Formula, dan Pentingnya Trading

Diperbarui • 2022-05-27

Apa yang membedakan trader yang baik, menguntungkan, dan kaya dari yang buruk? Beberapa orang mengatakan ini semua tentang strategi trading; orang lainnya menunjuk ke pola pikir dan psikologi trading. Umumnya, mereka benar. Tapi bukan itu saja. Ada aspek penting dari rutinitas trading, dan mungkin, yang paling penting, yang disebut rasio risiko/imbalan. Dari artikel ini, Anda akan tahu segalanya tentang rasio risiko/imbalan. 

Apakah Rasio Risiko/Imbalan (R/R Ratio)?

Rasio risiko terhadap imbalan (rasio R/R) mengukur pendapatan dan kerugian yang diharapkan dalam investasi dan trade. Trader menggunakan rasio R/R untuk secara tepat menentukan jumlah uang yang bersedia mereka pertaruhkan dan ingin dapatkan di setiap trade. Rasio risiko/imbalan diukur dengan membagi jarak dari titik masuk Anda ke Stop Loss dan jarak dari titik masuk Anda ke tingkat Take Profit.

Hubungan antara dua angka ini membantu trader menentukan apakah trading itu layak atau sekarang. Semakin besar kemungkinan kerugian, semakin buruk bagi seorang trader karena terkadang setiap orang dapat memiliki serangkaian trade yang buruk. Dengan demikian, rasio R/R yang besar akan menyebabkan kerugian yang tidak dapat diubah. Juga, rasio R/R adalah aspek penting dari setiap strategi trading yang sukses, dan tidak ada trader yang menguntungkan tanpa sepengetahuan R/R.

Bagaimana Risiko/Imbalan Bekerja?

Rasio risiko terhadap imbalan mengukur berapa banyak dolar yang akan Anda dapatkan untuk setiap dolar yang Anda risikokan. Sebagian besar analis, trader, dan investor mengatakan bahwa rasio R/R 1:3 adalah yang terbaik untuk sebagian besar kasus. Kami tidak setuju dengan itu, dan kami akan menjelaskan alasannya nanti. Untuk saat ini, mari kita tetap menggunakan rasio 1:3 sebagai yang paling populer.

Untuk setiap dolar yang Anda pertaruhkan, Anda memiliki kesempatan untuk mendapatkan tiga dolar. Jika Anda memiliki rasio R/R kurang dari 1,0 (rasio R/R 1:3 adalah 0,33, jadi kurang dari 1,0), Anda akan mendapatkan lebih dari satu dolar untuk setiap dolar dalam trade. Untuk menangani rasio risiko/imbalan dengan lebih baik, Anda harus menggunakan Stop Loss dan Take Profit. Dengan cara ini, Anda akan tahu pasti bahwa Anda tidak akan mengambil risiko lebih dari yang Anda siap untuk kalah.

Pentingnya Rasio Risiko terhadap Imbalan

Adil untuk mengatakan rasio risiko/imbalan adalah salah satu hal terpenting yang harus Anda gunakan jika Anda ingin menjadi trader yang sukses. Ini membantu Anda menghitung kerugian dan profit Anda dan memberi Anda alasan lain untuk berpikir dua kali sebelum memulai trade. Akan lebih baik jika Anda ’tidak mengandalkan rasio R/R universal dalam keputusan trading Anda. Untuk setiap trade, Anda harus menentukan berapa banyak Anda mampu untuk kehilangan dalam trade tertentu dan berapa banyak Anda bisa kehilangan hari ini sebelum Anda menyelesaikan trading Anda.

Jika Anda melihat trade yang terlihat legit karena formasi harga, latar belakang ekonomi, atau akal sehat Anda, Anda dapat mengambil lebih banyak risiko dan memiliki rasio risiko/imbalan 1:2, 1:1, atau bahkan 1: 0,5. Tidak apa-apa selama Anda memahami mengapa Anda memasuki trade dan mengendalikan emosi Anda. Juga, semakin kecil rasio R/R yang Anda miliki (1:3 tidak terlalu kecil, tetapi 1:5 adalah rasio R/R yang kecil), semakin kecil peluang Anda untuk menghasilkan dalam trade. Itu terjadi karena volatilitas pasar yang dapat memindahkan grafik ke Stop Loss Anda dan kemudian berbalik ke target Anda. Akan membantu jika Anda menemukan keseimbangan antara rasio R/R dan tingkat kemenangan trade agar berhasil. 

Setiap usaha di pasar yang melibatkan pengembalian apa pun menuntut sejumlah risiko tertentu. Hindari keputusan emosional karena mereka dapat mengubah tujuan keuangan Anda yang telah ditetapkan dan memikat Anda untuk membuat taruhan yang tidak konsisten. Ini selalu diperlukan untuk memiliki rasio risiko-terhadap-imbalan untuk mengambil risiko yang diperhitungkan.

Perhitungan Rasio Risiko/Imbalan

Untuk menghitung rasio risiko/imbalan, mulailah dengan mencari tahu risiko dan imbalannya. Kedua level ini ditentukan oleh trader.

Risiko adalah jumlah uang yang Anda mampu untuk kehilangan dalam trade. Jangan bertindak membabi buta dengan menempatkan order Stop Loss pada titik acak pada grafik hanya untuk mempertahankan rasio R/R. Level Stop Loss dan Take Profit jauh lebih penting daripada rasio risiko/imbalan karena mereka menentukan apakah trade ini memiliki peluang untuk berhasil atau tidak.

Imbalannya adalah uang yang Anda dapatkan ketika trade ini mencapai tingkat Take Profit. Sama seperti risikonya, jangan letakkan level Take Profit Anda di titik mana pun dari grafik untuk mendapatkan rasio R/R yang diinginkan. Terkadang lebih baik memiliki rasio R/R yang lebih kecil tetapi tingkat keunggulan yang lebih tinggi.

Ada rumus rasio risiko-terhadap-imbalan sederhana yang dapat Anda gunakan untuk menghitung rasio.

Rasio risiko/imbalan (rasio R/R) = (Titik masuk – titik stop-loss) / (titik ambil profit – titik masuk)

Misalnya, jika Anda membeli XAUUSD pada titik masuk $1800 dan kemudian menempatkan Stop Loss pada $1750 dan target profitpada $2000, rasio risiko/imbalan adalah:

(1800 – 1750) / (2000 – 1800) = 50 / 200 = 1:4 (0,25)

Anda juga dapat menghitung rasio R/R dengan poin harga. Buka grafik di Meta Trader 4/5 dan klik roda mouse. Crosshair akan muncul, dan sekarang Anda dapat mengklik dan menarik kursor untuk mencari titik profit atau rugi.

1.png

Kemudian, gerakkan kursor ke bawah, dan Anda akan mendapatkan kemungkinan kerugian.

2.png

Kami memiliki 5000 poin dari kemungkinan kehilangan dan 20.000 poin imbalan. Jadi, rasio risiko/imbalan adalah 4000 / 20 000 = 1:4 (0,25).

Contoh Rasio Risiko terhadap Imbalan

Pertama, Anda perlu mencari trade yang menarik perhatian Anda. Kami akan menggunakan grafik XAUUSD (Emas) untuk menyederhanakan penjelasan. Kami melihat divergensi pada RSI dan mengasumsikan emas akan naik. Jadi sebelum memasuki trade, kami menentukan Stop Loss kami. Di mana kita harus menempatkannya? Biasanya, itu harus ditempatkan di bawah garis dukungan. Tapi kami akan memindahkannya lebih jauh agar lebih aman. Garis dukungan yang layak terletak di $1800, jadi Stop Loss kami akan berada di level $1790.

Dalam kasus trading dengan RSI, Take Profit kita harus berada di dekat garis resistansi terdekat, yaitu $1833. Kami akan menempatkan Take Profit kami sedikit lebih dekat hanya untuk memastikan. Hasilnya ada di layar Anda.

3.png

Kemudian, kita perlu menghitung rasio R/R. Dalam trade ini, rasio risiko/imbalan adalah:(1800 – 1790) / (1830 – 1800) = 10 / 30 = 1:3 (0,33)

Sebuah trade yang layak dan terorganisir dengan baik. Sekarang kita bisa membuka posisi kita dan menunggu target didapatkan.

Apa itu Rasio Risiko/Imbalan yang Baik?

Sebagian besar trader menganggap rasio R/R 1:3 sebagai yang terbaik untuk setiap trader. Kami tidak setuju karena terkadang rasio R/R yang kecil berarti tingkat kemenangan yang lebih rendah. Jadi, jika Anda menggunakan rasio risiko/imbalan 1:1, Anda memiliki peluang lebih tinggi untuk menghasilkan profit daripada menggunakan rasio risiko/imbalan 1:4. Ini terjadi karena volatilitas pasar dan fluktuasi acak yang dapat menyebabkan harga berayun menuju Stop Loss Anda sebelum mencapai level Take Profit.

Dalam kebanyakan kasus, cobalah untuk mempertahankan rasio R/R antara 1:1.5 dan 1:3. Dengan cara ini, Anda akan mendapatkan yang terbaik dari dua dunia: rasio yang layak untuk membantu Anda dalam trading dan tidak ada risiko yang tidak memadai yang dapat menyebabkan serangkaian trade yang buruk dan konsekuensi yang merusak akun.

Kesimpulan

Rasio risiko terhadap imbalan (rasio R/R) mengukur pendapatan dan kerugian yang diharapkan dalam investasi dan trade. Jika rasionya lebih besar dari 1,0, risikonya lebih besar daripada imbalan tradernya. Jika rasionya kurang dari 1,0, imbalannya lebih besar daripada risikonya. Gunakan dengan cerdik, dan Anda akan meningkatkan hasil trading Anda dalam waktu singkat. Selamat trading dengan FBS!

Menyerupai

Cara Menggunakan MetaTrader 4: Panduan untuk Pemula
Cara Menggunakan MetaTrader 4: Panduan untuk Pemula

MetaTrader 4, juga dikenal sebagai MT4, adalah platform trading paling populer di dunia. Mereka menawarkan alat trading dan analitik yang sangat baik untuk menerapkan strategi yang bahkan paling kompleks.

Bagaimana cara trading menggunakan pola candlestick doji?
Bagaimana cara trading menggunakan pola candlestick doji?

Candle doji jarang terjadi, tetapi jika Anda menemukannya, itu dapat menjadi peluang masuk yang sangat bagus. Artikel ini akan membahas apa itu candle Doji. Anda akan mempelajari strategi Doji yang dapat mendatangkan profit.

Pertanyaan yang sering diajukan

  • Bagaimana cara menarik profit yang dihasilkan di FBS?

    Prosedurnya sangat mudah. Cukup masuk ke halaman Penarikan Dana di situs web atau menu Keuangan di Personal Area FBS dan tarik dana Anda. Anda bisa menarik profit Anda melalui sistem pembayaran yang sama seperti yang Anda gunakan saat deposit. Jika Anda mendanai akun melalui berbagai metode, tarik profit Anda melalui metode yang sama berbanding dengan jumlah yang didepositkan.

  • Bagaimana cara membuka akun di FBS?

    Klik tombol 'Buka akun' di situs web kami dan lanjutkan ke Personal Area. Sebelum Anda memulai trading, selesaikan dulu proses verifikasi profil. Konfirmasikan alamat email dan nomor telepon Anda, dan verifikasi ID Anda. Prosedur ini bertujuan untuk memastikan keamanan dana dan identitas Anda. Setelah Anda menyelesaikan prosedur ini, silakan login ke platform pilihan Anda, dan silakan memulai trading. 

  • Bagaimana cara memulai trading?

    FBS dan karier Forex diperuntukkan hanya kepada klien yang berusia 18 tahun ke atas. Untuk memulai trading, Anda harus memiliki akun di broker dan pengetahuan yang cukup, minimal tentang karakteristik aset di pasar keuangan. Mulailah dengan mempelajari dasar-dasarnya dengan materi edukasi gratis dari kami dan buka akun di FBS. Anda bisa mengamati lingkungan trading terlebih dahulu dengan dana virtual di akun Demo. Apabila sudah siap, Anda bisa memasuki pasar yang sesungguhnya dan trading dengan sukses.  

  • Bagaimana cara mengaktifkan Bonus Naik Level?

    Buka akun Bonus Naik Level di Personal Area web atau aplikasi FBS Anda, dan dapatkan hingga $140 gratis langsung ke akun Anda.

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Lakukan upaya yang terbaik

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera