Panduan Strategi Trading Trend Following: Apa Itu dan Bagaimana Cara Membuat Strategi Trend Following?

Panduan Strategi Trading Trend Following: Apa Itu dan Bagaimana Cara Membuat Strategi Trend Following?

Diperbarui • 2022-06-24

Jika Anda terbiasa dengan trading, Anda pasti tahu tentang tren. Tren menunjukkan arah pergerakan harga. Harga dapat naik, turun, atau horizontal. Jika trader memahami cara mengidentifikasi tren, kemungkinan besar mereka tidak akan memiliki masalah saat membuka posisi. Trader perlu memiliki strategi yang jelas dalam menunggangi tren untuk meningkatkan peluang keberhasilan trading. Artikel ini akan membahas tips trading tren paling populer dan beberapa strategi trend following yang paling menarik dan sederhana.

Apa Itu Strategi Trend Following?

Untuk membangun strategi trading tren yang efektif, Anda perlu mengetahui cara trading dengan tren. Mentradingkan tren di Forex banyak digunakan oleh trader yang ingin memanfaatkan arah pergerakan harga untuk periode yang lama. Saat trading tren di pasar, trader harus sangat berhati-hati dan memperhatikan tanda-tanda pembalikan yang akan datang, yang kemungkinan besar akan merusak trading mereka. Salah satu trader tren terhebat sepanjang masa adalah George Soros, yang strateginya membantunya memprediksi perubahan suasana pasar.

Keuntungan dari Metode Trend Following

Trading mengikuti tren memiliki banyak keunggulan dibandingkan gaya trading lainnya. Apa saja kelebihan utama dari pendekatan ini?

  • Trading tren dapat menghasilkan keuntungan besar. Jika mengikuti tren, Anda dapat tetap berada dalam posisi menang selama mungkin. Oleh karena itu, Anda akan memaksimalkan hasil trading Anda. Trader tren dapat menyesuaikan rasio risiko-profit standar 1:3 menjadi 1:4 atau bahkan lebih tinggi, tergantung pada kekuatan tren.
  • Trading tren memiliki biaya transaksi yang lebih rendah. Tidak seperti scalping, Anda tidak perlu membuka puluhan posisi dalam trading tren. Dengan cara ini, Anda menghemat uang karena tidak mengeluarkan biaya komisi dan spread untuk banyak trading.
  • Trading tren menghemat waktu. Rata-rata, trader hanya membutuhkan 1-2 jam untuk memantau Grafik dan memeriksa portofolio ketika mereka mentradingkan tren. Trade dapat berjalan selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu jika trennya kuat. Akibatnya, Anda punya lebih banyak waktu untuk aktivitas lain.

Apakah Trend Following Efektif dalam Trading Saham?

Baik Anda trading di pasar saham, komoditas, maupun Forex, strategi tren membutuhkan aturan analisis teknis yang sama untuk semuanya. Tren dapat ditemukan pada grafik apa pun, jadi Anda dapat mencoba strategi trend following pada instrumen apa pun yang Anda suka.  

Siapa saja pengguna strategi ini yang terkenal?

Trader tren yang sukses dapat menghasilkan miliaran dolar dengan keterampilan, taktik, dan pengetahuan mereka tentang struktur pasar. Kami telah menyoroti George Soros sebagai salah satu praktisi trend following. Namun, masih ada banyak trader lain yang bisa kami sebutkan.

Salah satu praktisi ternama trading tren adalah Ed Seykota. Dia adalah salah satu trader yang diwawancarai dalam "Market Wizards" oleh Jack Schwager. Dengan hanya $5 ribu di kantongnya, dia berhasil menghasilkan $15 juta selama 12 tahun.

Legenda lain dalam trading tren adalah David Harding, CEO Winton Capital. Dana yang dia kelola, menggunakan pendekatan tren following, bernilai lebih dari $30 miliar.

Terakhir, Anda telah mendengar tentang tokoh utama dari buku "Reminiscences of a Stock Operator" oleh Jesse Livermore. Beberapa trader menyebutnya sebagai pelopor pendekatan tren following. Pada tahun 1929, dia memiliki $100 juta. Jika disesuaikan inflasi, nilainya sekarang sekitar $1,5 miliar. Pemahaman pasarnya sangat mengesankan sehingga dia masih menginspirasi banyak trader sampai sekarang.

Ini adalah beberapa trader praktisi tren following yang paling dikenal, yang mengubah kecerdasan dan keterampilan mereka menjadi uang. Mungkinkah Anda akan menjadi yang berikutnya?

Bagaimana Cara Membangun Strategi Trading Trend Following?

Langkah pertama dalam membangun strategi trading trend following adalah Anda perlu menentukan tren. Anda dapat melakukannya secara mandiri atau dengan bantuan indikator.

Trader yang berpengalaman dapat melihat tren dalam sekejap mata! Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menghubungkan titik tertinggi dan terendah. Anda perlu menghubungkan setidaknya dua titik pada grafik. Jika harga membentuk puncak yang lebih tinggi (HH) dan puncak yang lebih rendah (HL), trader dapat menganggap bahwa harga sedang dalam tren naik. Sebaliknya, jika harga membentuk palung yang lebih rendah (LL) dan palung yang lebih tinggi (LH), itu adalah tekanan ke bawah, yang berarti harga sedang dalam tren turun.

1.png

Pada gambar di atas, kita dapat mengidentifikasi tren turun yang jelas setelah menghubungkan puncak dan posisi terendah EURUSD pada grafik harian. Harga membentuk posisi palung yang lebih rendah dan palung yang lebih tinggi. Selain itu, harga telah bergerak dalam apa yang disebut saluran (channel) menurun. Yaitu, menyeimbangkan antara dua garis diagonal yang membatasi harga dari sisi atas dan bawah tanpa penembusan (breakout). Harga telah bergerak dalam saluran ini selama hampir sembilan bulan. Dengan demikian, tren turun dianggap kuat.

Mentradingkan Tren dengan Moving Average

Sebagian besar trader tren lebih suka membangun sistem trend following daripada menggunakan grafik harga mentah. Pengaturan kompleks ini termasuk menerapkan indikator teknis ke grafik. Ada beberapa indikator trend following yang dapat membantu Anda. Indikator yang paling populer adalah moving average. Ada moving average - simple, exponential, linear weighted, and smoothed. Masing-masing menggunakan fungsi matematika yang berbeda.

Simple MA adalah jenis moving average yang paling populer. Ini menunjukkan harga rata-rata untuk periode yang dipertimbangkan.

Exponential MA dan Linear Weighted MA menghitung harga terbaru dengan koefisien yang lebih tinggi. Mereka cenderung memberikan sinyal yang lebih cepat. Namun, mereka mungkin memberikan informasi yang bersifat lagging, berhati-hatilah!  

Smoothed MA didasarkan pada simple moving average. Ini menghaluskan pergerakan harga dari fluktuasi.

Moving average terbaik untuk mengidentifikasi tren adalah Simple MA dan Smoothed MA. Trader dapat mengatur periode MA yang berbeda untuk analisis tren. Umumnya, trader menggunakan simple moving average 200-periode. Ini menunjukkan bias arah pasar. Interpretasi klasik dari strategi trading tren dengan simple moving average 200-periode sangat mudah. Jika harga bergerak di atas moving average, ini menunjukkan momentum naik. Dalam hal ini, Anda dapat mempertimbangkan trade jual. Sebaliknya, ketika harga bergerak di bawah simple moving average 200-periode, Anda menghadapi tren turun.

2.png

Pada grafik harian EURUSD di atas, Anda dapat melihat bahwa harga membentuk puncak yang lebih tinggi dan puncak yang lebih rendah ketika berada di atas moving average. Atau, harga membuat palung yang lebih rendah dan palung yang lebih tinggi ketika berada di bawah moving average.

Indikator Intensitas Tren

Ada indikator lain yang berfungsi alat bantu yang bisa diandalkan saat mentradingkan tren. Indikatornya adalah Indeks Intensitas Tren (TTI) yang dikembangkan oleh M. H. Pee untuk mengukur kekuatan tren di pasar. Indeks ini membandingkan proporsi harga selama 30 hari sebelumnya di atas atau di bawah moving average 60-hari saat ini.

Indikator ini menggunakan MA 60-hari saat ini dan deviasi setiap hari untuk perhitungan. Deviasi dihitung sebagai perbedaan antara harga penutupan dan rata-rata. Deviasi ke atas memberikan jumlah positif sedangkan deviasi ke bawah memberikan jumlah negatif. Rumus untuk indikator TII terlihat seperti ini:

Indeks Intensitas Tren (TII) = (total naik / (total naik + total turun)) × 100

Indikator Intensitas Tren menyeimbangkan antara 0 dan 100. Jika nilai TII di bawah 50, maka trennya bearish. Ketika bergerak mendekati 20, tren turunnya dianggap kuat. Sebaliknya, jika TII di atas 50, maka trennya bullish. Semakin dekat indikator ke 80, semakin kuat tren naiknya. Anda dapat mengunduh indikator TTI untuk Metatrader 5 di situs resmi MQL5.

3.png

Grafik di atas menunjukkan bahwa ketika harga sedang menuju ke atas, indikator berada di atas level 80. Ketika harga membuat posisi terendah, indikator berada di bawah level 20. Kita juga dapat melihat bahwa meskipun tampak akurat, TTI adalah indikator yang bersifat lagging. Anda dapat yakin dengan melihat batas kanan persegi panjang hijau. Harga berbalik ke sisi bawah, tetapi indikator masih menunjukkan tren naik yang kuat. Oleh karena itu, Anda dapat menggunakan indikator ini sebagai alat tambahan untuk melihat tren, tetapi bukan sebagai penyedia sinyal.

Garis Tren dan Pola Grafik

Pola grafik memainkan peran penting dalam analisis teknis dan trading tren. Jika trader tren memiliki pengalaman dengan pola grafik, ini akan membantu mereka memprediksi pembalikan atau kelanjutan tren. Beberapa trader membangun seluruh sistem trading tren berdasarkan pola grafik. Mari kita lihat beberapa pola yang paling populer.

Head & Shoulders

4.png

Pola head & shoulders biasanya terbentuk di akhir tren naik. Pola ini terdiri dari sebuah kepala (puncak kedua dan tertinggi), dua bahu (puncak yang lebih rendah), dan garis leher yang menghubungkan titik-titik terendah dari pola dan bertindak sebagai level support. Garis leher mungkin bisa horizontal atau miring ke atas/bawah. Jika harga menembus di bawah garis leher setelah membentuk bahu kedua, pola ini terkonfirmasi, dan Anda dapat melihat awal dari tren turun. Pola ini membantu trader tren keluar dari order jual mereka dan bersiap untuk pergerakan turun yang baru.

 Atau, ada pola head & shoulders terbalik, yang muncul di akhir tren turun dan menandakan awal tren naik.

Double Top & Double Bottom

5.png

Pola double top terdiri dari dua puncak yang berurutan dengan ketinggian yang sama dengan jarak yang kecil di antara keduanya. Pola ini menandakan bahwa tren akan berubah dari naik ke turun. Seperti halnya head & shoulders, Anda dapat menggambar garis leher melalui titik terendah dari pola ini.

Ada juga pola double bottom yang memprediksi pembalikan ke atas.

Trader yang ingin mengonfirmasi tren yang kuat akan menemukan pola grafik kelanjutan yang sangat berguna. Ada segitiga (triangle), bendera (flag), wedge, dan persegi panjang (rectangle). Segitiga dan bendera adalah yang paling mudah dikenali.

Triangle

Ada tiga jenis pola segitiga: naik, turun, dan simetris. Jika Anda melihat pola naik, tren naik kemungkinan akan berlanjut. Dalam kasus pola turun, Anda perlu bersiap untuk tren turun. Dalam kasus pola simetris, baik pembeli maupun penjual tidak mendominasi pasar.

6.png

Pada gambar di atas, Anda dapat melihat contoh pola segitiga simetris. Jika Anda membuka order di atas palung yang lebih tinggi atau di bawah puncak yang lebih rendah, salah satunya akan tepat. Jangan lupa untuk membatalkan order yang lain ketika salah satunya telah tepat.

Flag

Pola bendera terbentuk ketika fase konsolidasi mengikuti pergerakan harga yang substansial. Pola ini terdiri dari dua garis paralel dan tiang bendera. Bendera bullish muncul selama tren naik (lihat gambar di bawah). Sebaliknya, bendera bearish menandakan kelanjutan tren turun.

7.png

Seperti yang terlihat pada gambar di atas, bendera bullish adalah konfirmasi untuk momentum bullish yang berlanjut. Jika bendera ini muncul pada grafik, Anda harus menahan posisi jual.

Meskipun mengetahui pola grafik membantu Anda untuk trading dalam tren, pengaturan trading tren terbaik dibuat sebagai bagian dari strategi trading. Mari kita lihat bagaimana cara trading menggunakan strategi tren dengan benar!

Panduan Strategi Trading

Ada banyak strategi trading tren, tetapi tidak banyak yang memiliki aturan entri yang ketat. Ada yang mengatakan "beli rendah dan jual tinggi"; ada juga yang hanya memiliki satu indikator dalam trading mereka (misalnya RSI) dan tidak memerlukan Stop Loss.

Artikel ini akan memberi Anda contoh strategi yang efisien dengan aturan entri yang mudah dan manajemen risiko yang sesuai. Mari kita lihat pengaturannya!

Pengaturan strategi trading

Instrumen: Apa pun.

Rentang waktu: Harian atau H4 adalah yang paling cocok.

Indikator: Simple Moving Average (200-periode, 20-periode, 50-periode) dan Average True Range

Aturan masuk posisi beli:

  1. Periksa tren umum. Kita perlu melihat harga di atas SMA 200-periode untuk entri beli (long).
  2. Tunggu hingga harga menguji support dinamis antara moving average 20-periode dan 50-periode sebanyak dua kali.
  3. Buka trade pada harga penutupan candlestick bullish berikutnya setelah support diuji.
  4. Hitung Stop Loss dengan mengurangkan 2*ATR dari level entri Anda.
  5. Tutup trade ketika harga jatuh di bawah SMA 50-periode.

Mari kita lihat contoh berikut. Pada rentang H4 di grafik EURUSD, pasangan ini bergerak di atas SMA 200-periode (garis cokelat). Jadi, harga bergerak dalam tren naik. Setelah harga menyentuh SMA 20-periode (garis merah) untuk ketiga kalinya, cobalah untuk membuka order beli. Candlestick pertama setelah pengujian SMA 20-periode ditutup dengan warna hijau. Buka order “Beli” pada harga penutupan candlestick tersebut di 1,2847. Setelah itu, hitung jarak Stop Loss sebagai level entri – 2*ATR:

Titik masuk: 1,2847

ATR: 0,0024

Stop Loss: 1,2847 - 0,0048 = 1,2799

Setelah harga jatuh di bawah SMA 50-periode (garis kuning), tutup trade di 1,3250. Kita sukses memperoleh 4030 poin.

8.png

Aturan masuk posisi jual:

  1. Periksa tren umum. Kita perlu melihat harga di bawah SMA 200-periode untuk entri beli (jual).
  2. Tunggu hingga harga menguji resistance dinamis antara moving average 20-periode dan 50-periode sebanyak dua kali.
  3. Buka trade pada harga penutupan candlestick bearish berikutnya setelah resistance diuji.
  4. Hitung Stop Loss dengan menambahkan 2*ATR dari level entri Anda.
  5. Tutup trade ketika harga naik di atas SMA 50-periode.

Pada grafik EURUSD yang sama, harga mulai bergerak di bawah SMA 200-periode (garis cokelat). Setelah harga menyentuh SMA 20-periode (garis merah) untuk ketiga kalinya, buka order jual pada harga penutupan candlestick bearish di 1,5387. Hitung Stop Loss sebagai 1,5387 + (2*0,00468) = 1,5481.

Setelah harga menembus di atas SMA 50-periode (garis kuning), tutup trade di 1,4841. Kita sukses memperoleh 5460 poin.

9.png

Kesimpulan

Trading dengan trend following adalah pendekatan umum yang dapat membawa hasil memuaskan. Ikuti tren pasar dan ketahui cara memanfaatkannya dengan benar, dan Anda tidak akan kecewa. Siapa tahu, mungkin Anda akan menjadi trader tren jutawan berikutnya?

Menyerupai

Strategi Trading Money Flow Index
Strategi Trading Money Flow Index

Di antara ratusan indikator dan alat teknis, Relative Strength Index (RSI) adalah salah satu yang paling populer karena sifatnya yang sederhana dan, keunggulannya dalam berbagai kasus trading. Dalam artikel ini, kami ingin memberi tahu Anda tentang suatu alat canggih yang mirip dengan RSI tetapi dengan sedikit penyesuaian yang menarik.

Strategi Intraday Sederhana (Pola Candlestick + RSI)
Strategi Intraday Sederhana (Pola Candlestick + RSI)

Ada banyak strategi bagus yang membutuhkan pengetahuan tentang pola candlestick dan osilator. Namun, tidak ada yang menguntungkan. Ketika Anda mulai trading dengan strategi tersebut, Anda mungkin menghadapi situasi di mana strategi tidak bergerak sesuai ekspektasi.

Pertanyaan yang sering diajukan

  • Bagaimana cara menarik profit yang dihasilkan di FBS?

    Prosedurnya sangat mudah. Cukup masuk ke halaman Penarikan Dana di situs web atau menu Keuangan di Personal Area FBS dan tarik dana Anda. Anda bisa menarik profit Anda melalui sistem pembayaran yang sama seperti yang Anda gunakan saat deposit. Jika Anda mendanai akun melalui berbagai metode, tarik profit Anda melalui metode yang sama berbanding dengan jumlah yang didepositkan.

  • Bagaimana cara membuka akun di FBS?

    Klik tombol 'Buka akun' di situs web kami dan lanjutkan ke Personal Area. Sebelum Anda memulai trading, selesaikan dulu proses verifikasi profil. Konfirmasikan alamat email dan nomor telepon Anda, dan verifikasi ID Anda. Prosedur ini bertujuan untuk memastikan keamanan dana dan identitas Anda. Setelah Anda menyelesaikan prosedur ini, silakan login ke platform pilihan Anda, dan silakan memulai trading. 

  • Bagaimana cara memulai trading?

    FBS dan karier Forex diperuntukkan hanya kepada klien yang berusia 18 tahun ke atas. Untuk memulai trading, Anda harus memiliki akun di broker dan pengetahuan yang cukup, minimal tentang karakteristik aset di pasar keuangan. Mulailah dengan mempelajari dasar-dasarnya dengan materi edukasi gratis dari kami dan buka akun di FBS. Anda bisa mengamati lingkungan trading terlebih dahulu dengan dana virtual di akun Demo. Apabila sudah siap, Anda bisa memasuki pasar yang sesungguhnya dan trading dengan sukses.  

  • Bagaimana cara mengaktifkan Bonus Naik Level?

    Buka akun Bonus Naik Level di Personal Area web atau aplikasi FBS Anda, dan dapatkan hingga $140 gratis langsung ke akun Anda.

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Lakukan upaya yang terbaik

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera