1. FBS Broker >
  2. Blog >
  3. Limit Order vs. Stop Order: Gambaran Umum
Diperbarui • 2022-07-28

Limit Order vs. Stop Order: Gambaran Umum

TRFNEW-1656 Limit Order vs Stop Order_ What's the Difference_.png

Order adalah permintaan yang dilakukan trader di pasar atau perantara investasi online (seperti broker) untuk mentradingkan beberapa aset. Ini adalah dasarnya. Tanpa memahami intinya, Anda tidak akan dapat melakukan trading.

Dalam artikel ini, kita akan membahas tiga jenis order utama untuk saham, mata uang, dan komoditas serta mendefinisikan istilah-istilah order berikut: Stop, Limit, dan Stop Limit. Kami akan memberi tahu Anda perbedaan di antara ketiganya dan cara menggunakannya.

Selain itu, Anda akan menemukan banyak informasi bermanfaat dalam analitik kami, termasuk glosarium yang harus Anda baca sebelum mempelajari cara membuka atau menutup order. Jadi, mari kita mulai!

Stop Order

Stop order menggunakan harga yang ditentukan untuk aset, yang tidak tersedia saat itu. Artinya, broker akan membeli atau menjual aset setelah harganya mencapai level yang telah ditentukan sebelumnya.

Apa itu Stop Order?

Anda mungkin bingung antara order Stop Loss, yang digunakan untuk menutup trade, dan order Stop, yang digunakan untuk membuka trade. Setelah harga order tercapai, order akan terpicu. Anda hanya perlu menentukan harga untuk stop order. Misalnya, harganya $500. Ketika tercapai, order akan dieksekusi pada harga pasar apa pun. Jika aset belum mencapai harga tersebut di pasar, order tidak akan dieksekusi.

Anda dapat menggunakan Stop Order untuk membeli atau menjual aset. Order Buy Stop dieksekusi pada harga stop yang melebihi harga pasar saat ini. Sell Stop dieksekusi pada harga yang telah ditentukan trader di bawah harga pasar saat ini. Pendekatan seperti ini memungkinkan memilih level entri terbaik dan membeli atau menjual aset ketika harga menembus level resistance atau support.

Bagaimana Anda menggunakan Stop Loss?

Seperti yang telah kami katakan, Stop Loss biasanya digunakan untuk mencegah kerugian saat trading sekuritas. Mari kita lihat sebuah contoh yang menunjukkan cara menempatkan Stop Loss.

Anda dapat menetapkan Stop Loss 10% di bawah harga pembelian Anda. Jika harga jatuh, aset akan dijual saat kerugian mencapai 10%.

Misalnya, Anda membeli saham dengan harga $50 per lembar. Segera setelah membuka trade tersebut, Anda menempatkan Stop Loss pada harga $45. Jika saham jatuh di bawah $45, trade ditutup secara otomatis, dan saham akan dijual pada harga pasar yang berlaku.

Ingatlah, jika terjadi volatilitas tinggi atau penurunan tajam, harga dapat jatuh di bawah $45. Broker akan memilih harga pasar terbaik pada saat itu sesuai dengan pengaturan Anda.

Sekali lagi, Stop Order akan dieksekusi ketika harga mencapai titik yang ditentukan, seperti halnya market order. Misalnya, jika saham terus jatuh melampaui harga stop, order dapat dieksekusi pada harga yang lebih rendah dari ambang batas yang ditentukan. Saat kita menetapkan order Stop Buy, setelah harga yang ditentukan tercapai, aset akan dibeli pada harga yang lebih tinggi dari harga stop.

Kami menyarankan untuk menggunakan Stop Loss ketika:

  1. Harga aset yang telah Anda beli sebelumnya dan miliki kini meningkat, dan Anda ingin mendapatkan keuntungan dari selisih harga sebelum jatuh.
  2. Anda mengharapkan tren naik berlanjut, tetapi Anda ingin melindungi dana dari kerugian jika pasar jatuh, dan menjual aset sebelum harganya menjadi terlalu rendah.

Penting dipahami bahwa jika harga stop tercapai, trade dapat dieksekusi pada harga terdekat yang sesuai dengan pengaturan yang telah ditetapkan, tetapi mungkin masih berbeda dari harga entri atau keluar yang Anda tentukan. Pergeseran tergantung pada pasar saat ini. Jadi, ada ambang batas di dibaliknya, di mana Stop order akan berubah menjadi market order.

Manfaat terpenting dari order Stop Loss adalah bahwa penggunaannya tidak memerlukan biaya tambahan. Anda membayar komisi biasa saat menggunakannya. Selain itu, Anda tidak perlu memantau pasar secara terus-menerus. Hal ini sangat berguna jika Anda tidak ingin mengawasi investasi Anda sepanjang waktu.

Selain itu, Anda tidak perlu membuat keputusan investasi di bawah pengaruh emosi. Tentu saja, Anda tidak dapat bebas membuat keputusan, tetapi ketika Anda membatasi trading, risikonya menjadi lebih rendah.

TRFNEW-1656 Limit Order vs Stop Order_ What's the Difference_2.png

Limit Order

Sekarang, apa itu Limit order dalam trading saham? Limit order hampir sama dengan Stop order karena dieksekusi pada harga tertentu. Namun dalam hal ini, harga limit memiliki sebuah perbedaan yang penting. Harga trade tidak boleh kurang dari harga limit yang ditentukan.

Ada variasi Limit order yang dikenal sebagai Take Profit. Ketika menempatkan Take Profit, Anda perlu menentukan harga yang tepat, yang memungkinkan Anda untuk melakukan trade secara menguntungkan. Jika harga aset belum mencapai harga yang ditentukan, order Take Profit tidak akan terisi.

Mari kita lihat lebih lanjut perbedaan antara Buy Limit dan Buy Stop.

Bagaimana cara kerja Limit Order?

Limit order memungkinkan broker untuk menjual atau membeli aset pada harga yang tidak kurang dari atau tidak lebih dari harga limit. Kita akan melihat perbedaan utama jika kita membandingkannya dengan Stop order. Stop order dieksekusi pada harga pasar mana pun ketika harga stop tercapai. Sementara Limit order dieksekusi pada harga limit atau lebih baik, mereka digunakan ketika ada kemungkinan besar tren yang menguntungkan, yang memungkinkan pembelian atau penjualan dengan harga yang lebih baik.

Misalnya, Anda akan membeli aset dengan harga $50. Jika Anda menetapkan itu sebagai harga limit, order Anda akan dieksekusi ketika harga pasar mencapai $50. Jika tidak mencapai harga tersebut, trade tidak akan dieksekusi. Jelas bahwa Anda tidak dapat menetapkan harga sebagai harga limit yang tersedia pada saat ini. Anda akan menggunakan Buy Stop jika harga saat ini di bawah $50. Setelah harga naik ke level ini, order beli akan otomatis dieksekusi. Jika harga tidak mencapai $50, trade tidak akan dieksekusi.

Contoh kasus Limit Order

Apakah Anda merasa sedikit bingung dengan informasi di atas? Apa itu limit dalam trading saham? Mari kita bahas bersama-sama.

Misalnya, Anda ingin membeli (atau menjual) saham dengan cepat. Solusi yang paling tepat adalah dengan menempatkan market order, yang biasanya dieksekusi dengan cepat pada harga saham saat ini. Katakanlah Anda ingin membeli setara dengan $150. Atau, Anda mungkin ingin membeli saham hanya jika harganya turun menjadi $100. Di sini Anda disarankan untuk menggunakan Limit Buy dengan harga limit $100. Jika harga mencapai titik ini, Limit Order akan dieksekusi. Jika harga tidak mencapai $100, trade saham tidak akan dieksekusi.

Jika Anda mempertimbangkan Buy Limit vs. Buy Stop, kami harap Anda memahami perbedaannya. Mekanisme yang sama dipicu ketika Anda ingin menjual saham pada harga setinggi mungkin. Mari kita pertimbangkan kasus yang sama untuk contoh kasus order Sell Limit. Jika Anda ingin menjual saham pada harga setinggi mungkin, Anda harus menempatkannya di atas harga pasar saat ini. Misalnya, Anda menentukan $160. Order akan dieksekusi pada harga ini atau lebih tinggi.

Komparasi Sell Limit vs. Sell Stop akan membantu memahami apa yang sebenarnya Anda butuhkan saat ini. Ada hal lain yang perlu Anda pahami. Ketika harga pasar saat ini mencapai nilai limit yang ditentukan, order mungkin masih belum terisi. Alasannya adalah karena ada order yang mendahului Anda yang mengklaim harga limit yang sama. Eksekusi dari Limit Order biasanya dilakukan berdasarkan basis siapa yang paling awal.

TRFNEW-1656 Limit Order vs Stop Order_ What's the Difference_3.png

Deskripsi order Stop Limit

Anda sekarang memahami perbedaan antara Limit order dan Stop order. Jika Anda belum pernah membuka order, kami sarankan untuk melihat panduan singkat kami tentang cara menutup dan membuka order. Jangan lupa tentang jenis order penting lainnya. Itu adalah order Stop Limit. Order ini hanya tersedia di platform MetaTrader 5.

Definisinya sederhana: order ini menggabungkan fitur-fitur yang telah dibahas di atas. Ketika menggunakan order Stop Limit, Anda disarankan untuk menentukan harga yang lebih tinggi dari harga saat ini pada aset yang ingin Anda beli, atau lebih rendah dari harga saat ini pada aset yang ingin Anda jual. Ketika harga yang ditentukan tercapai, Limit order secara otomatis ditempatkan pada harga yang ditentukan, yang dikenal sebagai harga stop limit. Dengan kata lain, jenis order ini terlihat seperti Stop order, tetapi ketika harga saat ini mencapai stop, itu menjadi Limit order, yang berarti bahwa trade akan dieksekusi pada harga stop limit (atau lebih baik). Ini adalah cara yang bagus untuk mengontrol harga dan trading dalam kisaran yang ditentukan.

Bagaimana cara kerja order Stop Limit?

Dengan demikian, jenis order ini mencakup market order Stop, ketika Anda membuat order untuk membeli (menjual) pada harga pasar terbaik setelah harga yang ditentukan tercapai, dan Limit order, ketika Anda membuat order untuk membeli (menjual) aset pada harga yang ditentukan atau lebih baik. Dengan cara ini, Limit order membatasi kerugian dengan memberi Anda jaminan bahwa trade akan dieksekusi pada harga yang menguntungkan.

Anda harus membuat order Stop Limit untuk meneruskannya ke broker. Order ini muncul dalam buku order, menunggu eksekusi. Order ini dapat dipicu ketika pengaturan yang ditetapkan terpenuhi. Order ini dapat dibatalkan oleh trader dan dapat kedaluwarsa selama masa berlakunya ditentukan. Jika tidak ada harga untuk aset yang Anda inginkan, dan misalnya durasinya satu hari, order akan kedaluwarsa pada akhir sesi pasar hari itu. Namun, ada berbagai opsi lain. Anda dapat menetapkan order "good-til-canceled," artinya order tidak akan kedaluwarsa jika Anda tidak membatalkannya.

Kami harus menyebutkan risiko yang terkait dengan order Stop Limit:

  1. Anda tidak memiliki jaminan dalam eksekusi. Harga pasar mungkin tidak akan pernah mencapai harga batas saham. Selain itu, antrean order mungkin akan sangat panjang. Trader lain yang mendahului Anda dapat mengambil keuntungan dari harga saat itu, yang Anda tetapkan sebagai harga limit.
  2. Eksekusi sebagian. Ketika Anda ingin trading dengan aset tertentu (saham), Anda mungkin dapat membelinya atau menjualnya sebagian karena alasan yang dijelaskan di atas – kurangnya saham pada harga limit atau lebih baik. Order akan dibiarkan terbuka, dan itu akan menyebabkan komisi ganda. Anda harus membayar lebih untuk trading.

Contoh kasus order Stop Limit

Kami akan memberikan contoh sederhana. Katakanlah Anda telah membeli saham pada harga $500, karena yakin akan terjadi tren naik. Untuk mengurangi risiko, Anda menempatkan order Stop Limit, yang memungkinkan Anda menjual saham jika harga pasar lebih rendah dari nilai stop. Pada saat yang sama, Anda tidak ingin menjual saham terlalu rendah dan menetapkan harga limit, yang merupakan ambang batas terendah untuk eksekusi.

Jadi, Anda menetapkan harga stop ke $490 dan harga limit ke $490,5. Akibatnya, order harus dieksekusi ketika harga saham mencapai $490 dan terus turun. Namun, bahkan jika harga turun ke $489 (di bawah harga stop), order tetap tidak akan dieksekusi jika, pada saat itu, tidak ada pembeli yang membeli aset pada $490,5 (harga limit). Dalam contoh ini, harga stop berbeda dari harga limit. Namun, Anda dapat menetapkan nilai yang sama hanya untuk satu order.

Kesimpulan

Menggunakan berbagai jenis order akan meningkatkan peluang keberhasilan Anda. Namun, keuntungannya tidak dijamin karena order mungkin tidak dieksekusi jika harga pasar tidak mencapai harga stop atau limit.

Kami harap artikel ini dapat memberikan gambaran lengkap dan membantu Anda trading dengan risiko yang lebih rendah. Sekarang Anda memahami perbedaan antara Buy Limit vs. Buy Stop, Stop order vs. Limit order, dan lainnya. Tetaplah bersama kami untuk menjadi yang pertama mengetahui berita pasar terbaru!

  • 367

Lakukan upaya yang terbaik

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera